• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Bila Diharam Berpuasa?

Oleh RAMLI ABDUL HALIM

BERMULA 1 Ramadan, umat Islam yang akil baligh, berakal dan tidak mengalami sebarang keuzuran mula berpuasa sehinggalah Ramadan melabuhkan tirainya dan Syawal menyingkap tabirnya.

Tahun ini merupakan tahun ke 1413 umat Islam diwajibkan berpuasa pada bulan Ramadan jika didasarkan kalendar Hijrah yang mula dipergunakan pada tahun 622 sebagai tahun mula diwajibkan berpuasa selama sebulan dalam bulan Ramadan.

Kalendar Hijrah didasarkan kepada tahun penghijrahan Rasulullah SAW dari Mekah ke Madinah yang mana jarak antara Mekah dengan Madinah mengambil masa 14 hari perjalanan.

Madinah atau nama asalnya Yathrib merupakan perhentian tradisi yang terpenting bagi laluan perdagangan dari Mekah ke Syria dan sebaliknya.

Orang Yahudi dan orang Arab beragama Yahudi menguasai Yathrib sejak sebelum Masehi lagi.

Pada abad ke-5 Masehi barulah orang Khazraj dan Aus berpindah dari Selatan Tanah Arab ke Yathrib dan telah menguasainya.

Sebagaimana orang Yahudi dan orang Arab beragama Yahudi yang merupakan orang agama, orang Khazraj dan Aus juga menerima tempias itu kerana pergaulan mereka dengan orang Yahudi dan orang Arab beragama Yahudi.

Justeru itu selepas menguasai Yathrib sedikit sebanyak orang Khazraj dan Aus faham tentang ketuhanan, kenabian, kerasulan, wahyu dan hari akhirat.

Jadi tidak hairanlah apabila datang dakwah Islamiah ke Yathrib mereka mudah menerimanya.

Kerana itulah apabila kota kelahiran baginda tidak sesuai lagi menjadi pangkalan dakwah dan dengan perintah Allah, maka Rasulullah SAW telah memilih berhijrah ke Yathrib yang kini dikenali dengan Madinah bagi melancarkan tugas-tugas kerasulan baginda.

Setelah menjalani perjalanan jauh dan merbahaya dengan merentasi padang pasir yang luas dan panas, akhirnya pada hari Isnin 8 Rabiulawal bersamaan dengan 19 September 622, Rasulullah SAW bertemankan Abu Bakar As-Siddiq tiba di Quba, kira-kira tujuh kilometer dari Yathrib.

Baginda berehat selam empat hari di Quba dan sempat membina masjid pertama dalam Islam yang dinamakan Masjid Quba.

Pada hari Jumaat 12 Rabiulawal, bersamaan dengan 24 September 622 Masehi, baginda beserta Abu Bakar dan Ali bin Abi Talib yang menyusuli penghijrahan masuk ke Yathrib.

Pada hari yang sama Yathrib ditukar nama kepada Madinatun Nabiy yang bermakna 'Kota Nabi' yang kini dikenali dengan Madinah sebagai tanda penghormatan terhadap Rasulullah SAW. Pada hari dan tarik tersebutlah juga sembahyang Jumaat pertama kali diadakan.

Sayyidina Omar Ibnu Khattab yang merupakan Khalifah Ar-Rasyidin kedua adalah tokoh yang bertanggungjawab mencadangkan penggunaan kalendar sendiri oleh umat Islam.

Tahun penghijrahan Rasulullah SAW ke Madinah dipilih sebagai permulaan tahun hijrah manakala 'hijrah' atau hijriyah dipilih sebagai trade-mark kalendar yang kini sudah pun mencapai angka 1413 dari sudut bilangan tahunnya.

Setakat ini penulis tidak temui fakta sama ada kewajipan berpuasa sebulan bulan Ramadan bermula pada tahun 1 hijrah yakni pada tahun 622 Masehi atau jauh lebih awal dari itu.

Setelah demikian hebat dan tamadunnya kehidupan manusia, sepatutnya fakta-fakta itu tidak terus menjadi misteri.

Mudah-mudahan akan ditemui juga fakta itu nanti hasil usaha para cendekiawan Islam dengan dibantu oleh kecanggihan pelbagai perlatan sekarang.

Demikian juga bila menjelangnya bulan Ramadan, yang lazimnya di kuliah, dipercakapkan dan ditulis adalah tentang puasa, fadilat serta syarat sah puasa dan tuntutan kewajipan berpuasa serta kelebihan puasa sunat.

Jarang diperkatakan tentang larangan atau waktu dan keadaan yang haram untuk kita berpuasa.

Dalam Islam ada dua perkara pokok yang kena diberi perhatian yakni yang disuruh dan ditegah, dihalal dan yang diharamkan.

Buat yang disuruh dan halal berpahala, buat yang ditegah dan diharamkan berdosa.

Peringatan atau rangkai kata seperti apa yang dilakukan disangka perbuatan ahli syurga tetapi sebenarnya adalah perbuatan ahli neraka manakala perbuatan yang disangkakan pelakuan ahli neraka sebenarnya perbuatan ahli syurga tidak cuba dikaitkan dengan ibadah puasa.

Walhal larangan serta suruhan Allah dan Rasul-Nya relevan untuk semua keadaan dan suasana bagi kesempurnaan keislaman yang mana Islam itu sarat dengan disiplin.

Dalam tuntutan puasa wajib dan galakkan berpuasa sunat, kita juga diharamkan berpuasa pada hari tertentu yang mana sebab musabab ia diharamkan hanya Allah Yang Maha Tahu.

Yang pasti sama ada suruhan atau larangan-Nya tentu ada hikmah walaupun apa yang disuruh dan dilarang itu banyak yang bertentangan dengan naluri kita manusia yang terdedah kepada godaan syaitan dan iblis yang sesat lagi menyesatkan.

Sama-samalah kita mengambil peringatan dan iktibar supaya kerana terlalu ghairah, maka kita berbuat sesuatu yang kita anggap ibadah sedangkan pada hakikatnya kita melakukan amalan yang diharamkan.

Mudah-mudahan puasa kita dan segala amal ibadat kita pada tahun ini diterima-Nya di samping segala dosa kita diampunkannya dan tahap keimanan kita akan jauh lebih sempurna berbanding dengan tahuh-tahun yang telah kita tinggalkan.

l RAMLI ABDUL HALIM adalah bekas pelajar Madrasah Al-Balaghulmubin, Rong Chenak, Pasir Mas, Kelantan.

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)