• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Hadis Perinci Perintah Allah

Kelengkapan atau kesyumulan al-Quran sesungguhnya terletak kepada kesempurnaannya dalam mengatur persoalan-persoalan umum atau cabang-cabang kecil dalam kehidupan manusia. Al-Quran adalah sumber utama pembentukan hukum Islam dan sebagai sumber syariat yang pertama.

Maka apabila terdapat nas mengenai suatu hukum di dalam al-Quran, ia wajib diikuti. Jika sebaliknya, (apabila didapati hukumnya terdapat di dalam hadis) umat Islam hendaklah merujuk kepada hadis (al-Sunnah) yang merupakan sumber kedua syariat Islam.

Keberadaan hadis Rasulullah SAW amat penting dijadikan sandaran dan pegangan kepada umatnya baik melalui ucapan, perbuatan atau pengakuan baginda SAW. Sunnah diturunkan kepada baginda dengan wahyu, sebagai mana al-Quran diturunkan.

Hadis Rasulullah tidak dibaca dengan lafaznya, sebagaimana al-Quran. Justeru, Hadis dinamakan sebagai al-wahyu ghayr al-matluw (wahyu yang tidak dibaca dengan lafaznya).

Meskipun demikian, hadis mempunyai kedudukan yang amat penting dalam kehidupan umat dan menjadi rujukan utama setelah al-Quran bagi kemurnian ajaran-ajaran Islam dan dalam memberikan penjelasan serta pemahaman terhadap al-Quran.

Ini kerana tanpa hadis Rasulullah SAW, petunjuk yang terkandung di dalam al-Quran tidak akan difahami dan dipraktikkan di dalam kehidupan dengan jayanya.

Menjadi kewajipan umat Islam untuk mentaati dan mengikuti segala apa yang diperintahkan oleh Allah SWT seperti yang telah dijelaskan dalam al-Quran.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah SAW kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarang kamu melakukannya maka patuhilah larangan-Nya, dan bertakwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah amatlah berat azab seksa-Nya (bagi orang-orang yang melanggar perintah-Nya). (al-Hasyr: 7)

Dalam ayat lain, Allah berfirman yang bermaksud: Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya ia telah taat kepada Allah; dan sesiapa yang berpaling ingkar, maka (janganlah engkau berdukacita Wahai Muhammad), kerana Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pengawal (yang memelihara mereka dari melakukan kesalahan). (al-Nisa': 80).

Fungsi hadis terhadap al-Quran

Kandungan al-Quran ada yang bersifat umum (ijmali) dan ada yang bersifat terperinci (tafsili). Hal-hal yang bersifat umum, sudah tentu memerlukan penjelasan-penjelasan yang lebih terang dalam penerapannya sebagai petunjuk dan kaedah hidup manusia.

Rasulullah SAW selaku penyampai wahyu Allah melalui lidah, perbuatan dan pengakuan telah diberi tugas dan autoriti untuk menjelaskan kandungan dan menentukan sesuatu hukum di luar al-Quran al-Karim.

Penjelasan baginda tidak hanya bersifat lisan, malah ia termasuk berbentuk amalan praktik melibatkan perihal pelaksanaan ibadah solat, puasa, haji dan sebagainya.

Antara fungsi hadis atau sunnah terhadap al-Quran, adalah sebagaimana berikut:

l Mentaqyidkan yang mutlak, (membataskan hukum yang mutlak).

Firman Allah SWT: Lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya... (al-Maidah: 38)

Ayat ini adalah contoh yang baik dalam masalah ini, kerana kata pencuri dalam ayat ini bersifat mutlak. Begitu juga dengan tangan.

Sunnah qawliyah menerangkan yang pertama (iaitu pencuri) dengan membatasi pencuri yang mencuri dinar dengan sabda baginda SAW iaitu: Tidak dipotong tangan kecuali mencapai dinar atau lebih. (riwayat al-Bukhari dan Muslim).

l Mentafsilkan yang mujmal (menjelaskan hukum yang datang tidak jelas maksudnya).

Contohnya sunnah qawliyyah menerangkan ayat tentang tayamum.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Sapulah mukamu dan tanganmu... (al-Maidah: 6). Maksud tangan di sini adalah telapak tangan.

Hal ini berdasarkan sabda baginda yang bermaksud: Tayamum itu ialah dengan mengusap wajah dan kedua telapak tangan. (riwayat al-Bukhari, Muslim dan selain keduanya dari hadis 'Ammar ibn Yaasir.

Begitu juga dalam Firman Allah SWT: Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang akan mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk. (al-An'am: 82).

Para sahabat Rasulullah memahami perkataan baginda, iaitu al-zulm secara umum yang mencakupi segala bentuk kezaliman walaupun kecil. Oleh yang demikian ayat ini menjadi berat bagi mereka, sehingga mereka berkata: "Wahai Rasulullah, siapakah di antara kami yang tidak mencampur-adukkan keimanannya dengan kezaliman?".

Rasulullah menjawab: "Bukan begitu yang dimaksudkan, tetapi yang dimaksudkan dengan al-zulm (kezaliman) di sini adalah syirik. Tidakkah kalian mengingati nasihat Luqman kepada anaknya: "Sesungguhnya syirik itu adalah kezaliman yang besar". (riwayat al-Bukhari, Muslim, dan lainnya).

l Mentakhsiskan yang am. (Mengkhususkan yang umum).

Contohnya: Dalam pembahagian harta pusaka sebagaimana yang dijelaskan dalam surah al-Nisa ayat 11. Firman Allah SWT yang bermaksud: Allah perintahkan kamu mengenai (pembahagian harta pusaka untuk) anak-anak kamu, iaitu bahagian seorang anak lelaki menyamai bahagian dua orang anak perempuan.

Ayat ini menyatakan hukum secara umum iaitu semua usul (ibu, bapa, datuk, nenek) adalah pewaris, manakala semua furu' (anak, cucu dan ke bawah) adalah waris.

Bagaimanapun, sunnah mengkhususkan di mana anak para nabi tidak mewarisi harta peninggalan bapa mereka sebagaimana sabda Rasulullah SAW: Kami para nabi tidak diwarisi, semua harta peninggalan kami adalah sedekah. (riwayat al-Bukhari)

Begitu juga sunnah mentakhsiskan anak-anak yang menerima pusaka hanya anak-anak yang tidak menjadi pembunuh pewarisnya sendiri seperti sabda Rasulullah yang bermaksud: "Pembunuh tidak boleh mewarisi (menerima) pusaka". (riwayat al-Imam al-Darimi)

l Menetapkan hukum yang tidak disebutkan oleh al-Quran.

Contohnya: Sebagaimana Firman Allah SWT yang maksud-Nya: Katakanlah (Wahai Muhammad): "Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu Yang diharamkan bagi orang Yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah Yang mengalir, atau daging babi - kerana Sesungguhnya ia adalah kotor - atau sesuatu Yang dilakukan secara fasiq, Iaitu binatang Yang disembelih atas nama Yang lain dari Allah", kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka Sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (al-An'am: 145).

Berhubung firman Allah SWT di atas, sunnah menetapkan hukum bagi sesuatu perkara yang tidak disebut dalam ayat ini seperti sabda baginda SAW: Setiap binatang buas yang bertaring dan setiap burung yang berkuku tajam adalah haram.

Terdapat juga hadis lain yang melarang dari hal selain di atas seperti sabda Rasulullah SAW sewaktu peperangan Khaybar: Allah dan Rasul-Nya melarang kalian dari (memakan) himar yang jinak kerana rijs (kotor). (riwayat al-Bukhari dan Muslim].

Selain itu, sunnah juga datang menetapkan hukum yang tidak dinyatakan dalam al-Quran. Ini termasuklah pengharaman mengahwini wanita bersama dengan ibu saudaranya sama ada sebelah bapa atau ibu.

Sebagai kesimpulan, huraian di atas menunjukkan betapa pentingnya sunnah dan fungsi-fungsinya dalam syariat Islam. Tidak ada jalan untuk memahami al-Quran dengan pemahaman yang sebenar kecuali dengan diiringi hadis dan Sunnah Rasulullah.

Allah SWT melindungi kita dengan keutamaan bimbingan dan Sunnah Nabi SAW. Tanpa hadis Rasulullah, tatacara pelaksanaan ibadah-ibadah dalam Islam akan terhenti.

Seterusnya mengakibatkan umat Islam tiada arah panduan dalam melaksanakan perintah Allah SWT dan tidak akan dapat merealisasikan tujuan penciptaan mereka ke dunia iaitu melaksanakan segala perintah Allah.

Al-Imam Al-Suyuti mengatakan, "Sesiapa yang tidak mengakui sunnah atau hadis sahih maka dia akan dikumpulkan pada hari akhirat kelak bersama orang-orang Yahudi dan Nasrani".

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)