• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Malu Memandu Jalan Ke Syurga

SETIAP hari, masyarakat kita didedahkan dengan berita kejahatan, rasuah, rompak samun, bunuh, rogol, kekerasan, penindasan, penganiayaan, cerai, curang, bersekedudukan dan pelbagai lagi tragedi yang sangat menyesakkan.

Jenayah dan kejahatan itu berlaku di semua peringkat dari remaja, dewasa, hinggalah ke orang tua. Lebih parah lagi, kemaksiatan itu tidak lagi secara sembunyi, malah secara terang-terangan dengan penuh kebanggaan dan keberanian.

Sikap seperti itu menunjukkan rasa malu yang hilang. Dulu, orang merasa malu dan sembunyi kalau nak buat dosa kerana bimbang diketahui orang.

Namun sekarang, bukan saja sudah tidak malu, tetapi merasa bangga pula melakukan dosa. Itulah bahana bila hilang sifat malu. Padahal, orang yang kehilangan rasa malu, laksana kehilangan air kehidupannya.


Malu adalah sifat yang ada dalam diri seseorang yang menggerakkan diri meninggalkan semua perilaku buruk dan mencegahnya dari perbuatan memalukan.


Rasulullah SAW menempatkan malu sebagai salah satu cabang iman. Melalui sabdanya yang terkenal, "Iman itu ada enam puluh lebih cabang dan malu adalah salah satu cabangnya." (Hadis riwayat Bukhari)

Malu adalah sebahagian daripada keimanan kita, kehilangan rasa malu bererti hilang sebahagian iman kita. Tidak sempurna keimanan seseorang jika tidak mampu menjaga rasa malunya. Menjaga rasa malu sama dengan menjaga keimanan kita supaya tetap sempurna.

Mengapa rasa malu kian pudar dalam diri seseorang? Ia disebabkan rasa takut terhadap azab Allah kian menipis. Yang menjadi ukuran baik dan buruk adalah manusia, bukan Allah.

Padahal Rasulullah SAW memerintahkan kepada kita agar benar-benar menjaga rasa malu kepada Allah SWT untuk menuju jalan ke syurga.

Jalan manusia ke syurga akan terhambat saat tidak dapat menjaga rasa malunya.

Rasulullah bersabda, "Malulah kalian pada Allah dengan rasa malu yang sesungguhnya. Jagalah kepala dan yang ada padanya. Jagalah perut dan apa yang dikandungnya. Ingatlah kematian dan ujian. Maka barang siapa yang melakukan itu, balasannya adalah Syurga Ma’wa." (Hadis Rriwayat At-Thabrani)

Hadis itu memerintahkan kita untuk menjaga rasa malu dengan menjaga kepala dan anggota. Malunya mata tergambar ketika dapat menahan melihat sesuatu yang diharamkan agama.

Malunya telinga ketika dapat menahan dari bisikan syaitan. Malunya mulut ketika dapat menahan daripada ghibah dan fitnah.

Ramai juga orang menghalalkan segala cara dan meninggalkan rasa malunya demi kepentingan perutnya.


Sungguh benar hadis ini, jika ingin mudah jalan ke syurga, kita perlu menjaga rasa malu dengan tidak mengizinkan setiap anggota tubuh kita melakukan dosa dan maksiat.

Seorang Muslim yang memiliki rasa malu pasti dapat menjaga setiap anggota tubuhnya untuk kebaikan dunia akhirat. Mulutnya untuk kebaikan zikir, telinganya untuk mendengar kebaikan, matanya tak luput dari melihat tanda kekuasaan Allah.

Perutnya tidak pernah terisi makanan haram dan kakinya selalu setia melangkah ke tempat yang diberkati Allah. Maka, malu adalah hiasan diri, takwa adalah kemuliaan, dan sebaik-baik kenderaan adalah sabar, sedangkan menunggu jalan keluar dari Allah SWT adalah ibadah." (Hadis riwayat Hakim At-Tirmidzi)

Hadis berkenaan mengisyaratkan, malu adalah hiasan diri. Kita seharusnya benar-benar menyesal saat khilaf berlaku maksiat. Kita perlu bertaubat jika melakukan kezaliman yang menghinakan.

Rasulullah mengingatkan kita dalam sabdanya, "Malu dan keimanan itu sentiasa bergandingan. Apabila salah satunya diangkat, yang satu lagi akan jatuh." (Hadis riwayat Muslim)

Ini menunjukkan barang siapa yang tidak memiliki rasa malu, dia kehilangan imannya. Sesungguhnya orang yang beriman pasti memiliki rasa malu.


Hilangnya rasa malu membuat seseorang mudah berjanji dan mudah pula mengingkarinya, ringan untuk mengumpat, memfitnah dan menghina sesama insan, ­mudah curang dan sebagainya.

Jika memiliki rasa malu membuat seseorang melakukan kebaikan di saat dia berada di tengah orang ramai ataupun ketika bersendirian. Ia akan malu melakukan dosa walaupun tidak seorang pun melihatnya kerana yakin Allah Maha Mengetahui atas segala apa yang dilakukan.

Bagaimana menjaga rasa malu pada diri? Kita perlu menanamkan sikap muraqabah dalam diri. Muraqabah bererti menanamkan dapat mengawal diri seolah-seolah kita melihat Allah ketika melakukan kebaikan dan jika tidak mampu begitu pun, kita seolah-olah merasa Allah mengawasi atas segala perbuatan yang kita lakukan.

Dengan sikap muraqabah itu, kita akan berhati-hati kerana sering merasa diri dalam pengawasan Allah. Selanjutnya, menjaga rasa malu ­dengan menanamkan kesedaran bahawa sekecil mana pun amal yang dilakukan, baik atau buruk pasti mendapat balasan dari Allah.

Pahala kebaikan adalah syurga dan balasan kejahatan ialah neraka. Menjaga rasa malu pahalanya syurga dan bagi orang yang tidak memiliki rasa malu neraka balasannya.

Rasa malu akan terlatih ketika kita bergaul dengan orang yang mampu menjaga rasa malunya. Ingat, persekitaran kita menunjukkan siapa diri kita.


Untuk meningkatkan darjat sebagai manusia soleh, mari kita menjaga keimanan dengan cara menjaga malu. Malu dan keimanan itu sentiasa beriringan. Jika rasa malu hilang, keimanan pun melayang.

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)