• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Mencari Perlindungan Di Habsyah

SUSUNAN SITI AINIZA KAMSARI

HANYA kerana hendak menganut, mengamal dan mempertahankan kesucian Islam, pengikut-pengikutnya sehingga hari ini menjadi mangsa penderitaan musuh-musuh yang membenci agama itu.

Penderitaan yang ditanggung pula bukan sedikit walaupun badan sedikit pun tidak sakit atau luka akibat diseksa.

Tetapi bayangkan jika kitab sesuci al-Quran dikoyak-koyakkan dan dicampak ke dalam lubang tandas? Batin mana yang dapat menanggung penyeksaan mental yang seumpama itu?

Penghinaan terhadap Al Quran itu seperti yang diceritakan oleh seorang rakyat Sudan, Sami Al Hajj yang menjadi tahanan selama hampir tujuh tahun di kem tentera laut di Teluk Guantanamo, Cuba di Persidangan Antarabangsa Menjenayahkan Perang di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC), Kuala Lumpur baru-baru ini.

Tentera-tentera Amerika Syarikat (AS) di kem itu bagaikan hilang akal dan tidak ada bezanya seperti golongan kafir Quraisy yang menjadikan tahanan-tahanan Islam di kem itu sebagai musuh dalam agama dan bukannya penjenayah perang seperti 'didakwa'.

Kerana itu, jika penulis sejarah Islam terkenal, Hussein Haekal masih hidup, beliau mungkin akan menarik balik kata-katanya yang tertulis pada muka surat 111 buku Sejarah Hidup Muhammad.

"Period yang telah dilalui dalam hidup Nabi Muhammad (seksaan-seksaan fizikal dan mental oleh kafir Quraisy) adalah period yang paling dahsyat yang pernah dialami oleh sejarah umat manusia" kata Haekal.

Justeru, melihatkan keganasan kaum musyrikin yang makin hari semakin ganas dan langsung tidak berperikemanusiaan sedangkan Nabi Muhammad tidak dapat memberikan perlindungan kepada kaum Muslimin, maka pada suatu hari, baginda mencadangkan kepada kaumnya itu satu jalan keluar.

"Alangkah baiknya jika kalian dapat berhijrah ke Habsyah (Ethiopia) kerana di sana ada seorang raja yang sangat adil. Tidak seorang pun rakyat yang didalam kekuasaannya pernah dianiaya oleh pemerintah yang adil itu. Oleh kerana itu, kalian pergilah ke Habsyah mencari perlindungan sehingga Allah memberikan jalan keluar dari terus menjadi mangsa seksaan musuh-musuh yang membenci Islam ini," kata baginda kepada kaum muslimin.

Cadangan baginda itu dapat diterima oleh pengikut-pengikutnya kerana mereka yakin Rasulullah telah membuat pertimbangan semasak-masaknya demi jaminan keselamatan mereka umat Islam.

Mereka sanggup meninggalkan Kota Mekah dengan kumpulan pertama seramai sepuluh orang yang dipimpin oleh Usman bin Madh'un berlepas secara diam-diam dari pengetahuan kafir Quraisy.

Ini diikuti rombongan kedua yang dipimpin oleh seorang lagi bapa saudara Nabi, Jaafar bin Abdul Mutalib yang turut membawa isteri dan keluarga. Ini menjadikan keseluruhannya seramai 83 orang terdiri dari kaum Muslimin yang terpaksa berhijrah ke Habsyah.

Namun pemergian mereka itu akhirnya sampai ke pengetahuan kafir Quraisy yang menyebabkan mereka segera bertindak menghalang umat Islam mencari perlindungan di Habsyah.

Mereka mengutuskan Abdullah bin Abi Rabiah dan Amru Ibnu Ash bin Wail untuk menemui Raja Habsyah bagi menceritakan keburukan umat Islam dan mereka tidak diterima untuk mendapat perlindungan di negara itu.

Tidak cukup itu, mereka juga membawakan pelbagai hadiah yang menarik untuk Raja itu serta para pembesar dan pemimpin agama Nasrani di sana.

Sesampainya sahaja di Habsyah wakil dari kafir Quraisy ini terlebih dahulu menyogokkan hadiah-hadiah yang dibawa itu kepada para pendeta atau pemimpin-pemimpin gereja.

Dengan harapan pendeta itu akan membantu mereka dengan menyokong di hadapan Raja Habsyah untuk menghalau kembali pengikut-pengikut Nabi Muhammad itu.

Ketika berada dibawa mengadap Raja Habsyah itu, mereka berkata: "Hai, Paduka Baginda, sesungguhnya ada beberapa orang yang melindungkan dirinya di negeri Tuanku. Mereka itu adalah golongan yang keluar dari agama nenek moyang dan masuk ke dalam agama baru yang tidak kami ketahui asal usulnya dan agama itu juga lain dari agama Tuanku.

"Agama itu didapati telah memecah belahkan masyarakat dan persatuan kita. Sehingga kami diutus oleh bangsa kami untuk meminta tolong pada Tuanku agar membantu kami membawa pulang semula pelarian-pelarian tersebut," kata wakil-wakil dari kafir Quraisy itu.

Permohonan dari puak penentang Islam itu begitu didukung penuh oleh para uskup atau pendeta Nasrani yang turut hadir di majlis itu.

Namun Raja Habsyah itu mungkin tidak sebagaimana yang mereka sangka. Ini kerana baginda seorang yang sangat bijak dan tidak mudah menerima laporan dari satu pihak tanpa dibuktikan dahulu kebenarannya.

Lantas selepas berpuas hati mendengar penerangan dari wakil kafir Quraisy itu, baginda memanggil mengadap seluruh kaum Muslimin yang dituduh melarikan diri dan tidak mematuhi ajaran menyembah berhala itu.

Baginda bertanya: "Agama apakah yang kamu pegang sekarang ini? Mengapakah kamu memecah belahkan kaum dan masyarakat kamu sendiri dengan agama itu?

"Mengapa kamu tidak memilih sahaja agamaku (Kristian Nasarani) atau terus berpegang kepada agama nenek moyang kamu, menyembah berhala?"

Lalu Jaafar Abdul Mutalib, merafakkan sembah dan memohon untuk menjelaskan.

Beliau berkata: "Wahai Paduka Raja Kaisar, dahulunya waktu kami hidup di zaman jahiliah, kami adalah sebuah kamu penyembah berhala yang gemar memakan daging-daging bangkai (tidak disembelih), berbuat pelbagai dosa, memutuskan hubungan antara sesama keluarga dan jiran tetangga.

"Bahkan kami sering menindas mereka yang lemah, miskin dan tidak berdaya. Itulah dan banyak lagi kebiasaan kami yang tidak baik yang dilakukan semasa Jahiliah," kata Jaafar.

Sehinggalah kata Jaafar lagi, Allah mengutuskan seorang Rasul-Nya yang telah mereka kenal nasab keturunannya, kejujuran dan sifat amanah yang sangat tinggi dimiliki oleh Rasul ini.

Rasul itu menurut Jaafar telah mengajak kaum mereka semua untuk menyembah Allah Yang Maha Esa dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu yang lain.

"Kami juga diajak meninggalkan segala perbuatan jahat, makan harta anak yatim dan berkata bohong yang selalu kami lakukan sebelum ini.

"Selain itu kami diajak untuk berlaku jujur dan amanah terutama dalam hubungan sesama manusia sehinggalah ketika berurusan jual beli, selalu berbaik dengan kerabat keluarga dan jiran tetangga dan dijauhkan dari membunuh sesama sendiri.

"Dari segi ibadah, kami hanya dikehendaki melakukan ibadat yang paling mudah dan sangat diterima akal iaitu solat, memberikan zakat, puasa, haji selain dimulakan dengan mengucap dua kalimah syahadah," ujar Jaafar.

Jaafar menyambung lagi apabila dilihatnya Raja Habsyah itu begitu menaruh minat segala penerangan itu.

"Kami pun beriman dengan ajaran Rasul itu dan sejak dari itu kami tidak lagi menyembah selain dari Allah serta mengerjakan apa yang diperintahkan dan meninggalkan segala yang dilarang oleh agama itu.

"Namun kerana memilih agama yang lebih baik dan sempurna itu, kami dibenci dan dihina oleh kaum kami sendiri.

"Malah mereka sanggup menyeksa dan membunuh kami agar kami takut dan kembali kepada kehidupan yang sesat seperti dahulu," kata Jaafar sayu sehingga menjadikan seluruh singgahsana terdiam seketika.

Raja Habsyah kemudian dilihat mengangguk-anggukkan kepala apabila Jaafar berkata, tanpa ada banyak pilihan yang lain bagi mengelakkan bagi melindungi diri dari terus diseksa oleh kafir Quraisy menyebabkan mereka ke Habsyah untuk mendapatkan perlindungan dari kejahatan mereka yang berlaku zalim ke atas umat Islam itu.

"Kami bukan sengaja hendak menjadi pelarian seperti yang didakwa tetapi kerana jika sudah tidak selamat di tempat sendiri maka kepada pihak Tuankulah kami memohon perlindungan sehingga keadaan kembali pulih," kata Jaafar lagi.

Walaupun Raja Habsyah telah puas mendengar penerangan dari Jaafar namun baginda masih tidak berpuas hati mengenai suatu perkara.

Ini kerana penerangan Jaafar telah mengingatkan baginda sesuatu yang seperti pernah diberitahu kepada baginda sebelum ini.

Dapatkah Jaafar merungkai persoalan itu dan bagaimana nasib beliau dan pengikut-pengikut lain yang lain. Adakah mereka akan dihalau pulang semula ke Mekkah dengan dikawal sepenuhnya oleh wakil-wakil dari kafir Quraisy itu.

Adakah Raja Habsyah tetap akan termakan dek pelbagai hadiah yang diumpankan kepadanya itu.

Inilah peristiwa Hijrah pertama umat Islam dan kisah selanjutnya pada minggu hadapan!

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)