• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Pekerjaan Dinilai Satu Ibadah

Oleh Mohd Fadly Samsudin
fadly@hmetro.com.my


BERI TUMPUAN....jangan sesekali melakukan pekerjaan lain selain dari tugasan hakiki dalam tempoh waktu bekerja. - gambar hiasan
SETIAP pekerja perlu merasakan tugasan yang mereka setiap hari itu sebagai amanah yang perlu dilaksanakan dengan sempurna.

Ia penting supaya gaji yang diterima setiap bulan halal, bersih dan mendapat keberkatan daripada Allah.

PAMER KESUNGGUHAN...pekerjaan yang mendapat keberkatan ialah melaksanakan dengan bersungguh-sungguh dan memenuhi syarat serta panduan syariat. -gambar hiasan


LANGGAR PERATURAN...pekerja perlu perlu berubah dan sentiasa berusaha memperbaiki mutu dan prestasi kerja. -gambar hiasan

Pekerja yang amanah meletakkan syariat Islam sebagai pegangan utama supaya Allah sentiasa melindungi setiap rezeki yang mereka peroleh.

Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah menyukai apabila salah seorang daripada kamu melakukan sesuatu pekerjaan, ia melakukannya dengan baik, sempurna lagi teliti” (Riwayat al-Baihaqi).


Kita perlu bijak, ikhlas dan jujur dalam menyelesaikan tuntutan kerja seharian di pejabat.


Dalam suasana kerja hari ini, ada sebilangan pekerja yang melakukan kerjanya dengan sambil lewa atau mencari jalan ‘mencuri tulang’ untuk melakukan penyelewengan.

Ia menggambarkan seseorang itu tidak ikhlas dan cuba berlaku khianat. Ingatlah setiap gerak-geri kita sentiasa diperhatikan Allah. Curi tulang boleh berlaku dengan cara mengabaikan tugas yang diberikan, melengahkan masa kerja atau tidak membuat langsung kerja dengan memberikan pelbagai alasan tidak munasabah.

Pasti wang gaji yang diterima pastinya tiada keberkatan. Oleh itu, kita perlu sentiasa memohon keampunan dari Allah sekiranya ketika menjalankan tugasan harian secara sedar atau tidak kita pernah mencuri masa dengan melakukan perkara di luar bidang tugas.

Pekerjaan sebenarnya dinilai sebagai ibadah apabila ia memenuhi syarat dan panduan yang ditentukan syariat. Di situlah letaknya keunikan Islam sebagai cara hidup.

Matlamat terakhir kenapa pekerjaan itu perlu dilaksanakan adalah bagi memperoleh keredaan dan keberkatan Allah. Tidak dinafikan setiap orang mengharapkan balasan bersifat duniawi seperti bayaran gaji dan ganjaran terhadap kerja yang dilakukan.

Alhamdulillah, jika ada timbul perasaan bimbang mengenai halal atau haram, berkat atau tidak pendapatan yang diperoleh memberi petanda baik dalam diri kita masih ada iman.

Nabi memberi jaminan kebaikan buat mereka yang menjauhi syubhat dalam kata-katanya yang bermaksud: “Barang siapa yang menjauhi syubhat, selamatlah agamanya dan kehormatannya, barang siapa yang menyertai syubhat, ia seolah jatuh dalam yang haram” (Riwayat Muslim).

Pensyarah Jabatan Bahasa Arab, Fakulti Bahasa dan Komunikasi, Universiti Sultan Zainal Abidin (Unisza), Mohd Shahrizal Nasir berkata Islam menganjurkan umatnya berusaha mencari rezeki yang halal dengan kudrat sendiri.

“Umat Islam dilarang bergantung harap kepada Allah semata-mata tanpa berusaha memperoleh rezeki sendiri. Rasulullah pernah ditanya: “Pekerjaan apakah yang paling baik? Baginda menjawab: Pekerjaan terbaik adalah usaha seseorang dengan tangannya sendiri dan semua jual beli yang dianggap baik.” (Hadis riwayat Ahmad).

“Setiap manusia sudah ditetapkan rezekinya oleh Allah. Mereka hanya perlu berikhtiar lebih sedikit bagi mendapatkan rezeki itu malah Islam melarang umatnya minta daripada orang lain.

“Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Jika salah seorang di antara kamu mengambil talinya (keluar mencari kayu), kemudian dia memikul seberkas kayu api di atas belakangnya, lalu dijualnya, maka dengan itu Allah memelihara air mukanya adalah lebih baik daripada ia meminta-minta daripada orang lain, sama ada diberi atau tidak.” (Hadis riwayat al-Bukhari).

“Dalam usaha mencari rezeki, kita tidak boleh lupa tatacara atau garis panduan yang ditetapkan. Antara perkara yang perlu dititik beratkan adalah soal halal atau haram pekerjaan yang kita lakukan,” katanya.

Beliau berkata dalam Islam jika rezeki yang kita cari itu sumbernya halal maka kehidupan kita akan diberkati dan setiap usaha mencari rezeki itu bakal mendapat ganjaran pahala.

“Sebaliknya, jika rezeki yang kita cari itu datangnya dari sumber haram maka kehidupan kita jauh dari keberkatan Allah ditambah pula dengan dosa yang dipikul.

“Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Orang yang paling kecewa (rugi) pada hari kiamat adalah orang yang mencari harta secara tidak halal, lalu ia masuk ke neraka bersama hartanya.” (Hadis riwayat al-Bukhari).

“Berbicara soal keberkatan, perkara yang perlu dijaga adalah bagaimana menjamin keberkatan dalam rezeki yang kita dapat. Terdapat sesetengah orang yang secara zahir, pekerjaannya halal, tetapi rezeki yang diperoleh tidak berkat.

“Antara sebabnya adalah terdapat perkara syubhah dalam urusan pekerjaan yang dilakukannya,” katanya.

Mohd Shahrizal berkata fenomena negatif seperti ‘curi tulang’ ketika waktu bekerja perlu dijauhkan.

“Golongan ini lebih suka berbual kosong, melayari internet tanpa faedah, keluar makan pada waktu kerja dan menggunakan peralatan pejabat untuk kegunaan peribadi.

“Ia perlu dielakkan dan berusaha dari sekarang untuk mengurangkannya. Sebab itu, ada di kalangan mereka yang gaji bulanannya mencecah puluhan ribu, namun kehidupannya masih serba kekurangan, keluarganya tidak harmoni dan dilanda pelbagai masalah.

“Itulah sebahagian tanda rezeki itu tidak mendapat keberkatan daripada Allah,” katanya.

Beliau berkata masalah itu boleh diatasi sekiranya setiap pekerja berusaha mendapatkan kepuasan hasil kerja mereka sendiri.

“Tanamkan perasaan gembira apabila tugasan yang diberikan majikan berjaya dilaksanakan dengan jayanya. Dalam laporan Asean Conference on Civil Service Matters pada 1993 menyatakan pegawai (penjawat awam) perlu digalakkan bukan saja melaksanakan tanggungjawab mereka tetapi perlu mendapatkan kepuasan peribadi selepas berjaya melaksanakan tugas yang diberi,” katanya.

“Rasulullah pernah menyatakan bahawa Allah menyayangi hamba-Nya yang sentiasa melakukan kerja dengan cara yang terbaik dan bersungguh-sungguh,” katanya.

Menurutnya setiap pekerja Muslim perlu sedar mereka perlu berubah dan berusaha memperbaiki mutu serta prestasi kerjanya.

“Islam menyediakan ruang bagi menebus kesalahan yang dilakukan. Sebab itu kita ada zakat yang wajib dan sedekah yang sunat.

Inilah antara alternatif terbaik bagi menjamin rezeki kita diberkati Allah.

“Zakat dan sedekah itu pembersih kepada rezeki yang kita peroleh,” katanya.

Beliau berkata umat Islam wajib menjauhkan diri daripada perkara yang nyata pengharamannya dalam Islam antaranya rasuah.

“Rasuah adalah sogokan wang atau sebarang hadiah atau manfaat sebagai ganjaran balas terhadap sesuatu hajat yang sudah, tengah atau bakal ditunaikan dengan cara salah.

“Penggunaan perkataan duit kopi, hadiah, sumbangan ikhlas, upah atas pertolongan dan duit proses sering digunakan bagi mengaburi mata orang ramai menghalalkan rasuah.

“Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang sudah kami lantik untuk memegang sesuatu pekerjaan, yang sudah kami tetapkan pula pendapatannya, jika dia mengambil lebih daripada (pendapatan) yang ditetapkan itu (iaitu dengan cara rasuah), dia adalah pencuri.” (Hadis riwayat Abu Dawud).

“Sebagai seorang pekerja Muslim, kita perlu bersyukur atas anugerah pekerjaan yang kita ada sekarang. Tidak salah berusaha meningkatkan taraf hidup dengan mencari pekerjaan yang lebih baik namun ia bukan penyebab untuk kita bersikap acuh tak acuh dengan pekerjaan yang kita lakukan sekarang.

“Setiap pekerja perlu berfikiran positif dan proaktif dalam menunaikan tanggungjawabnya. Apa saja perbuatan yang dilakukan, walaupun di luar pengetahuan majikan tetapi ia tidak sekali-kali berada di luar pengetahuan Allah,” katanya.

Firman Allah yang bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad), beramallah kamu di atas segala yang diperintahkan, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang yang beriman melihat apa yang kamu kerjakan; dan kamu dikembalikan kepada Allah yang mengetahui perkara ghaib dan nyata. Kemudian Dia memberitahu kepada kamu apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Taubah, ayat 105).

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)