• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Rasulullah Dituduh Ahli Sihir

Susunan SITI AINIZA KAMSARI

AKHIRNYA puak Quraisy tidak senang duduk dengan penyebaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad. Mereka mula gelisah malah tidak kurang kepanasan kerana bagaikan terpanggang di atas api.

Ini apabila ada seruan Nabi Muhammad yang menyamakan mereka kini sebagai golongan yang sesat. Satu istilah yang sama sekali tidak dapat diterima apabila segala kepercayaan mereka telah tertumpah kepada patung-patung berhala sejak zaman nenek moyang mereka lagi.

Sesat bagi mereka merupakan satu konotasi yang sangat negatif. Mereka bukannya golongan yang hilang pedoman, bodoh, buntu, teraba-raba dan sebagainya walaupun itu adalah hakikat pahit yang seharusnya diterima.

Lantaran itu kafir Quraisy ini bingkas bangun, bagai tersedar dari lena dan mimpi yang panjang bagi mula mengekang kemaraan Islam, iaitu satu perubahan agama yang dibawa oleh seorang pemuda yang amat mereka kenali.

Menyedari hidup Nabi selama ini begitu dikuat dipengaruhi oleh bapa saudaranya, Abu Talib lalu mereka menemui Abu Talib supaya menghalang anak saudaranya itu daripada meneruskan penyebaran Islam.

Ini kerana jika tidak dihalang lalu dikhuatiri agama nenek moyang itu akan hanya tinggal sebagai runtuhan-runtuhan berdebu ditelan masa dan zaman.

Ibnu Ishaq dalam riwayatnya menulis mengenai beberapa lelaki ternama dari kalangan Quraisy pergi menemui Abu Talib.

Mereka berkata: "Wahai Abu Talib, sesungguhnya anak saudaramu telah mengutuk tuhan-tuhan kita, mengaibkan agama kita, memperbodohkan akal fikiran kita dan menuduh nenek moyang kita selama ini adalah sesat.

"Oleh itu, hendaklah kamu halang dia atau biarkan kami menyelesaikannya masalah ini antara kami dengan dia".

Abu Talib hanya mampu tersenyum terhadap permintaan tersebut malah dengan lembut beliau menolak permintaan mereka dengan baik.

Namun kehampaan itu perlu ditebus dan dicari jalan keluar. Lebih-lebih lagi mengenangkan ketika itu musim haji akan tiba dan dikhuatiri memberikan peluang dan kesempatan kepada Muhammad untuk menyebarkan Islam kepada jemaah yang datang dari seluruh pelosok negeri dan tempat itu.

Bagi tidak membolehkan perkara ini berlaku, kaum Quraisy itu berkumpul dan bermesyuarat untuk mencari jalan yang boleh menghalang Nabi Muhammad mengambil kesempatan dari kebanjiran jemaah yang datang untuk menunaikan haji di kaabah itu.

Mereka mesti mendapatkan jawapan yang terbaik kepada para jemaah yang datang mengenai Muhammad. Ini supaya dakwah yang cuba disampaikan oleh Muhammad itu tidak berjaya mempengaruhi para jemaah tersebut.

Mereka berkumpul di rumah seorang bangsawan terkemuka Quraisy, al Walid bin al Mughirah. Namun sebelum itu al Walid meminta mereka supaya bijak membuat sebarang keputusan.

"Satukanlah pandangan kamu dan jangan berbeza pendapat, kerana nanti kamu akan saling mendustakan antara satu sama lain dan kata-kata kamu itu akan saling bercanggah," kata al Walid.

Mereka kemudiannya mencadangkan supaya Muhammad itu dikatakan seorang pawang.

Al Walid pun terus menjawab; "Tidak, demi Allah dia bukan pawang, kita sendiri pernah melihat bagaimana keadaannya para pawang sedangkan Muhammad tidak ada lagak pawang dan tidak bercakap dengan bahasa pawang".

"Kalau begitu, kita katakan pula Muhammad ini seorang yang gila," kata salah seorang dari mereka.

Cadangan ini juga ditolak oleh al Walid kerana Nabi Muhammad sama sekali tidak kelihatan seperti orang gila.

"Kita telah melihat penyakit gila dan kita tahu benar mengenainya. Dia tidak kelihatan seperti dirasuk, bercelaru fikiran atau tidak tentu arah. Tentu tidak masuk akal sama sekali untuk menuduhnya gila," kata al Walid.

Mereka kemudian mencadangkan supaya Nabi SAW dikatakan seorang penyair apabila sering membacakan ayat-ayat yang dipercayai hasil ciptaannya sendiri.

"Penyair juga tidak dapat diterima. Dia bukan seperti seorang penyair kerana kita sendiri tahu bahawa syair dalam segala aspeknya, baik rijznya, hijznya, qarid, maqbud dan mabsutnya. Bahasa-bahasa (ayat-ayat al-Quran) itu bukan sebuah syair," kata al Walid.

"Pawang bukan, orang gila bukan, penyair juga bukan apa kata kita katakan Muhammad itu seorang tukang sihir," ujar mereka.

Sebagai tukang sihir juga tidak dapat diterima oleh al Walid, dengan alasan Muhammad tidak ada mempunyai perwatakan seperti ahli sihir.

"Kita pernah melihat tukang-tukang sihir dan apa yang mereka lakukan, sedangkan Muhammad itu tidak pernah meniup dan menyimpul tali sihir seperti mereka," katanya.

"Jika semuanya tidak dapat dikaitkan dengan Muhammad, apa yang kita boleh katakan mengenainya?" tanya mereka yang menghadiri perjumpaan itu.

Selaku individu yang berpengaruh dan berpengalaman, lalu al Walid memberikan jawapan yang tersendiri.

"Demi Allah, ucapan Muhammad itu sungguh sedap didengar, akarnya semerbak harum dan rantingnya berbuah lebat.

"Apa sahaja cadangan yang kamu sebutkan ini pasti diketahui bahawa semuanya adalah palsu. Tetapi cadangan yang paling hampir apabila kamu mengatakan bahawa Muhammad itu seorang tukang sihir.

"Ini apabila dia datang dengan kata-kata yang memukau yang dapat mencerai beraikan hubungan antara anak dan ayah, suami dan isteri, seseorang dengan keluarganya dan dengan sihirnya itu menjadikan semua menjadi kacau bilau dan berpecah," kata al Walid.

Mereka mengangguk-anggukan kepada tanda setuju dengan cadangan al Walid itu dan tanpa membuang masa mereka segera melaksanakannya.

Dalam hal ini, bagaimana anda dapat tafsirkan ayat al-Quran dari surah al-Muddaththir. Sebab ayat ini turun dikatakan akibat tindakan yang hendak diambil oleh kaum Quraisy terhadap Nabi.

Firman Allah yang maksud-Nya: Kerana sesungguhnya ia telah memikirkan dan mereka-reka (pelbagai tuduhan terhadap al-Quran). Maka binasalah dia hendaknya! Bagaimanakah dia berani mereka-reka (yang demikian) Kemudian dia merenung dan memikirkan (berkali-kali jalan-jalan untuk mencaci al Quran, tetapi ia gagal): Setelah itu dia memasamkan mukanya serta dia bertambah masam berkerut: Kemudian dia berpaling (dari kebenaran) dan berlaku sombong dan angkuh. Serta dia berkata: (al-Quran) ini tidak lain hanyalah sihir yang dituntut serta dipelajari (dari ahli-ahlinya): "Ini tidak lain hanyalah kata-kata (rekaan) manusia". (al-Muddaththir, ayat 18- 25)

Namun tahukah anda siapakah individu yang begitu mengepalai tindakan untuk memburuk-burukkan Nabi Muhammad itu?

Individu tersebut bukan orang lain tetapi bapa saudara Nabi yang baginda sendiri hormati, iaitu Abu Lahab.

Setiap kali Nabi Muhammad pergi menemui orang ramai semasa tibanya musim haji sama ada di rumah-rumah mereka, di pasar Ukaz, Majannah dan Dzhul Majjaz untuk mengajak mereka kepada agama Allah, Abu Lahab akan mengekor si belakang Nabi.

Sambil berkata: "Jangan ikut cakapnya, jangan percaya, dia seorang ahli sihir, ahli sihir yang keluar dari agama nenek moyangnya dan seorang pembohong!"

tersebar berita

Masyarakat Arab yang datang luar dari Kota Mekah mula memperkatakan mengenai Nabi dan tersebarlah berita di seluruh Tanah Arab, Nabi Muhammad dikatakan seorang ahli sihir yang jahat.

Mereka melakukan serangan kepada Rasulullah dengan cara mereka-reka tohmahan dan fitnah bagi melemahkan baginda.

Ini apabila mereka menghilangkan kemuliaan baginda yang selama ini mereka kagumi dengan mengejek, memperleceh, memperolok-olok, mendusta dan mentertawakan baginda.

Tujuannya untuk memalukan baginda dan umat Islam yang baru memeluk agama itu.

Dalam menghadapi situasi yang mencabar dan sukar seperti ini, Rasulullah tentunya tidak melawannya dengan kekerasan. Namun senjata baginda ialah kesabaran dan membina ketabahan.

Lebih-lebih lagi apabila turunnya ayat-ayat al-Quran yang menyuntikkan semangat dan sesungguhnya Allah sentiasa dekat bersama baginda.

Allah berfirman yang bermaksud: Sesungguhnya mereka yang derhaka, mereka selalu tertawakan golongan yang beriman. Dan apabila golongan yang beriman ini lalu dekat dengan mereka, mereka mengerlingkan mata dan memejam celikkan mata sesama sendiri (mencemuhnya).

Dan apabila mereka kembali kepada kaum keluarganya, mereka kembali dengan riang gembira. Dan apabila mereka melihat golongan beriman, mereka berkata; "Sesungguhnya yang memeluk Islam itu adalah sesat!" Pada hal mereka tidak diutuskan untuk menjaga sesat atau tidaknya golongan beriman itu. (al-Mutaffifin: 29 -33)

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)