• Dari Sahal R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Aku dan orang yang memelihara anak-anak yatim akan berada didalam syurga adalah seumpama dua anak jari ini." Disini Rasulullah S.A.W mengisyaratkan jari telunjuk dan jari tengahnya dimana terdapat hanya sedikit ruang diantara keduanya. (HR Bukhari)
  • Dari Amr bin Malik Al-Qusyairi R.A berkata, bahawa aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara anak yatim, yang mana kedua ibubapanya seorang muslim, dengan memberi makanan dan minuman sehinggalah Allah S.W.T mengkayakannya yakni dia dapat memenuhi keperluannya sendiri, wajib baginya syurga." (HR Musnad Ahmad, Tabrani dan Majma uz Zawaid)
  • Dari Abdullah bin Umar R.Huma meriwayatkan bahawa seorang lelaki telah bertanya kepada Rasulullah S.A.W; "Ya Rasulullah, apakah satu amal yang paling baik di dalam Islam?" Baginda S.A.W menjawab "Memberi makan dan memberi salam samada kamu mengenalinya atau tidak." (HR Bukhari)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mukmin yang sempurna dikalangan orang yang beriman ialah orang yang baik akhlaknya. Dan sebaik-baik kamu ialah orang yang berlaku baik terhadap isterinya." (HR Ahmad)
  • Dari Aishah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Sesungguhnya orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya dan berlemah lembut terhadap ahli keluarganya." (HR Tirmizi)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Diantara kamu orang yang paling aku cintai dan orang yang paling hampir kepadaku pada hari kiamat ialah orang yang baik akhlaknya." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mahukah daku khabarkan kepadamu siapakah orang yang diharamkan dari api neraka? Dan api neraka tidak akan menyentuhnya. Mereka adalah orang yang menghampiri orang lain dengan lemah lembut, berlebih kurang dan baik hati." (HR Tirmizi)
  • Dari Abdullah bin Mas'ud R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memiliki sebahagian yang kecil sombong di dalam hatinya, maka dia tidak dapat memasuki syurga." (HR Muslim)
  • Dari Abu Qatadah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Jikalau seseorang suka Allah S.W.T menyelamatkannya dari huru hara pada hari kiamat, maka hendaklah dia memberi kelonggaran (dalam membayar kembali pinjaman) kepada seseorang yang berada dalam keadaan terdesak, atau mengurangkan hutangnya (semuanya atau sebahagian)." (HR Muslim)
  • Dari Abu Zar R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Senyuman kepada saudara (muslim) mu adalah sedekah, menyeru kepada ma'ruf dan melarang dari mungkar adalah sedekah, menunjukkan jalan kepada seseoarng yang tersesat jalan adalah sedekah, menolong seorang yang penglihatannya kabur adalah sedekah, menyingkirkan batu-batu, duri dan tulang (dari jalan) adalah sedekah dan menuangkan air dari timbamu kepada timba saudaramu adalah sedekah. " (HR Tirmizi)
  • Dari Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang menunjukkan sesuatu kebaikan, dia akan mendapat pahala yang sama sebagaimana orang yang melakukan satu kebaikan, dan Allah menyukai orang yang menolong seorang dalam kesukaran." (HR Bazzar dan Targhib)
  • Dari Jabir R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Seorang mukmin mencintai dan dicintai. Tidak ada kebaikan dalam diri seseorang yang tidak mencintai atau tidak berkasih sayang. Orang yang terbaik diantara manusia adalah orang yang paling banyak memberi manafaat kepada orang lain." (HR Dar Qutni dan Targhib)
  • Dari Qais bin Said R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Kalaulah aku diperintahkan bersujud kepada seseorang, nescaya aku akan perintahkan wanita-wanita bersujud keatas suami mereka, kerana haknya yang Allah SWT telah berikan kepada suami-suami." (HR Abu Daud)
  • Dari Ummu Salamah R.Ha meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Mana-mana wanita yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya redha kepadanya, nescaya dia akan masuk kedalam syurga." (HR Tirmizi)
  • Dari Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menjalin silaturrahim yakni berbuat baik kepada saudara-mara dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam." (HR Bukhari)
  • Dari Asma bin Yazid R.Ha berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa memelihara kehormatan saudaranya yang muslim ketika dia tidak ada (dimajlis itu, contohnya seseorang telah mengumpatnya, kemudian dia telah mencegah orang itu dari terus mengumpatnya), maka Allah SWT akan menjamin untuknya daripada pembebasan api neraka jahanam." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Dari Abu Darda R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa yang memelihara kehormatan saudara muslimnya dengan membelanya, menjadi tanggungjawab Allah SWT untuk menghalang dia dari api neraka jahanam pada hari kiamat kelak." (HR Musnad Ahmad)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Perbanyakkan selawat kepadaku pada hari Jumaat, kerana baru sebentar tadi malaikat Jibrail A.S diutus oleh Allah SWT datang kepadaku lalu berkata : 'Barangsiapa dikalangan umat mu berselawat kepadamu (Muhammad) sekali, Aku (Allah) dan para malaikatKu akan berselawat (memohon pengampunan dan rahmat) untuknya sepuluh kali'." (HR Tabrani)
  • Hazrat Bara' R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Tidaklah kedua orang muslim bertemu dan bermusafaha (berjabat tangan) melainkan dosa-dosa kedua belah pihak diampuni sebelum mereka berpisah." (HR Abu Daud)
  • Hazrat Abu Hurairah R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Orang yang muda hendaklah memberi salam kepada orang yang tua. Orang yang berjalan hendaklah memberi salam kepada orang yang duduk. Orang yang sedikit memberi salam kepada orang yang lebih ramai." (HR Bukhari)
  • Hazrat Anas R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Bantulah saudaramu yang muslim dalam segala keadaan, bahkan apabila dia seorang yang zalim atau yang dizalimi" Seorang bertanya, "Ya Rasulullah, aku akan menolongnya apabila dia dizalimi, tetapi bagaimana aku dapat menolongnya apabila dia seorang penzalim?" Baginda S.A.W menjawab, "Engkau mencegah dia dari melakukan kezaliman kerana mencegahnya dari perbuatan zalimnya, itulah bantuanmu kepadanya." (HR Bukhari)
  • Hazrat Ibnu Abbas R.Huma meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W bersabda "Barangsiapa berjalan untuk menunaikan satu hajat seorang saudara adalah lebih baik daripada sepuluh tahun iktikaf. Barangsiapa yang beriktikaf sehari kerana Allah S.W.T akan dijauhkan daripada api neraka sejauh tiga parit, dan setiap parit luasnya diantara bumi dan langit." (HR Tabrani dan Majma uz Zawaid)

Zubaidah Mendermakan Hartanya

ZUBAIDAH adalah cucu kepada al-Mansur, Khalifah Kerajaan Abbasiah. Al-Mansur sangat menyayangi Zubaidah dan menumpukan perhatian kepadanya semenjak kecil lagi.

Al-Mansur juga yang memilih namanya yang bermakna pancaran cahaya. Kecantikan Zubaidah menjadi pujaan dan tumpuan setiap orang pada zaman pemerintahan Kerajaan Abbasiah.

Datuknya memberi pendidikan sempurna kepada Zubaidah agar boleh membaca, menulis, menghafal pelbagai hadis, mengetahui sejarah hidup beberapa tokoh Islam dan tentang syair.

Hasil didikan datuknya, Zubaidah membesar menjadi remaja yang memiliki kemahiran bersyair dan bersastera. Bilik tidurnya dihiasi dengan kain tirai yang mempunyai rangkap-rangkap syair yang indah.

Oleh sebab memiliki paras rupa yang menawan dan baik budi pekertinya, Zubaidah sering menjadi sebutan dan contoh masyarakat. Zubaidah bernikah dengan sepupunya, al-Rasyid ketika berusia 17 tahun.

Empat tahun selepas itu, Zubaidah dikurniakan seorang putera bernama Muhammad al-Amin. Pada tahun 170 Hijrah, al-Rasyid yang berusia 25 tahun telah dilantik menjadi Khalifah menggantikan abangnya, Musa untuk mengemudi pemerintahan Kerajaan Abbasiah.

Pada ketika itu Kerajaan Abbasiah membentang dari barat Benua Afrika sehingga ke sempadan India dan China yang memberikan harta benda yang melimpah ruah kepada pemerintahnya.

Zubaidah memilih dayang-dayang istana yang pandai menulis dan membaca syair. Seratus dari mereka terkenal sebagai penghafal al-Quran dan sering memperdengarkan bacaan mereka sehari semalam.

Setiap seorang mendapat giliran untuk membaca 1/10 daripada al-Quran. Kedengaran sayup-sayup bacaan al-Quran menghiasi istana Khalifah al-Rashid pada setiap masa menghiburkan hati Zubaidah.

"Kita bersyukur kepada Allah kerana mempunyai seorang permaisuri seperti Zubaidah yang dermawan.

"Permaisuri Zubaidah banyak membina sekolah, rumah sakit, telaga dan rumah untuk orang miskin dari harta kekayaannya yang melimpah ruah.

"Kita memohon supaya Allah memberi umur yang panjang dan memberkati segala kebajikan dan kebaikan hatinya," kata salah seorang pemimpin penduduk yang kagum dengan sikap Zubaidah yang banyak melakukan kerja-kerja sosial untuk penduduk Kota Baghdad.

"Kita harus menggelarnya permaisuri dermawan di atas segala kebajikan dan kebaikannya terhadap kita semua," cadang salah seorang penduduk yang mendengar kata-kata pemimpin itu.

Begitulah perbualan-perbualan mengenai Zubaidah yang sering kedengaran di merata tempat di kota Baghdad.

Semua penduduk kasih dan cinta pada kebaikan dan kebajikan yang disumbangkan oleh Zubaidah kepada penduduk di bawah pemerintahan suaminya.

Pada tahun 186 Hijrah, Khalifah al-Rashid mengajak Zubaidah menunaikan ibadah haji bersamanya. Rombongan khalifah ini diiringi oleh beberapa orang pembantu, dua orang puteranya, al-Amin dan al-Makmun serta seorang menteri bernama Jaafar bin Yahya.

Persiapan rapi dilakukan oleh para pengiring dan pengawal istana yang dipercayai oleh Khalifah al-Rashid. Mereka mempersiapkan berbagai-bagai keperluan yang berkaitan dengan keselamatan dan bekalan.

Beberapa kuda terbaik dikeluarkan untuk tunggangan Khalifah dan keluarganya dalam menempuh perjalanan yang jauh.

"Beta dan ahli keluarga tidak akan menunggang kuda-kuda ini. Gunakan untuk mengangkut bekalan dan barang-barang keperluan yang lain," keputusan Khalifah itu membuatkan pengawalnya tercengang seketika.

"Beta mahu menunaikan ibadat haji dengan berjalan kaki," sambung khalifah lagi sebelum memulakan perjalanan ke kota Mekah.

"Ini akan menjadi pengalaman paling berharga dalam hidup saya. Saya akan merasa kesukaran dan kepayahan yang dialami oleh rakyat biasa yang berjalan kaki ke Mekah untuk menunaikan ibadah haji.

"Saya berharap pengalaman ini mendidik saya dari pelbagai aspek untuk mematangkan diri saya," Zubaidah menerima keputusan suaminya dengan hati terbuka dan ikhlas.

Zubaidah merasakan betapa hausnya mula mengusik kerongkongnya. Bibirnya sudah mula kering dan pedih akibat panahan matahari padang pasir.

Namun, beliau tidak mahu merungut dan menimbulkan keresahan pada suaminya. Dia hanya mendiamkan diri sehingga mereka tiba di tempat perhentian bagi membasahkan tekak dengan air dari telaga.

"Almarhum Khalifah al-Mahdi, datuk kamu membangun dan menggali beberapa telaga air di tempat-tempat perhentian ini bagi kegunaan rombongan haji pada setiap tahun. Di samping itu ada kolam-kolam tertutup dibina pada jarak tertentu.

"Pada setiap musim haji, ada petugas khas yang menjaga dan mengisi kolam-kolam ini supaya tidak kering bagi menolong mereka yang kehausan dan tak membawa bekalan air," jelas Zubaidah kepada dua orang puteranya yang meneguk air untuk membasahi tekak mereka yang kering.

Mereka berhenti seketika sebelum meneruskan perjalanan ke kota Mekah. Setelah beberapa lama mengharungi perjalanan yang hebat dan sukar, akhirnya rombongan Khalifah al-Rashid tiba di kota Mekah.

Perjalanan panjang yang meletihkan itu menyedarkan Zubaidah tentang satu perkara iaitu erti seteguk air. Perjalanan manusia dari pelbagai bangsa dan pelosok dunia akan menjadi perjalanan yang menyeksakan tanpa kehadiran air.

Air menjadi satu komoditi penting bagi keperluan Muslimin yang berkumpul di kota Mekah untuk melakukan pelbagai aktiviti ibadah haji.

Zubaidah akhirnya memberi cadangan untuk membuat satu projek penyaluran air ke kota Mekah. Sumber mata air yang dikenali sebagai Ain Zubaidah atau mata air Zubaidah yang terletak di tengah Kota Mekah .

Penyaluran air ini memberi manfaat kepada ribuan jemaah haji yang datang ke Kota Mekah sehingga mereka tidak perlu lagi memikul bekas air yang berat.

Di samping itu, Zubaidah membiayai penggerudian sebuah mata air lain yang terletak dua belas kilometer dari mata air Ain Zubaidah bagi menambah lagi bekalan air ke Kota Mekah untuk kegunaan jemaah haji yang semakin bertambah pada setiap tahun.

Walaupun projek penyaluran ini menelan perbelanjaan yang besar, namun Zubaidah telah menggunakan hartanya untuk membiayai projek itu.

Zubaidah meninggal dunia pada usia 69 tahun di kota Baghdad pada tahun 316 Hijrah. Kehilangan Zubaidah meninggalkan kesan yang mendalam di kalangan masyarakat kota Baghdad.

Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah kerana sudi membaca artikel diatas. Sila lawati ke halaman utama untuk membaca lebih 2003 artikel yang terdapat disini. Jangan lupa berkongsi artikel diatas bersama anggota keluarga, saudara mara dan rakan taulan anda. Jika anda ingin memberi pendapat atau teguran, sila email kami di admin[at]mukmin.com.my, Insyallah kami berlapang dada untuk membacanya. Semoga kita dapat ambil manafaat bersama dengan Portal Mukmin ini. Insyallah.
Kembali Ke Halaman Utama | Papar Semua Tajuk Dibawah Kategori Yang Sama | Berkongsi Artikel Dengan Rakan Lain | Sertai Facebook Mukmin Portal

 
 

 

© Mukmin (Tiada Notis Copyright)

Paparan sesuai 1280 x 800 pixel (IE 7.0 keatas / Firefox 3.0 keatas)